10 Karya Simfoni Terpopuler di Dunia

KelasMusik.Com – Dalam musik klasik barat, sebuah simfoni adalah sebuah komposisi musik yang panjang, dan hampir semuanya ditulis untuk orkestra. “Symphony” tidak menyatakan secara langsung sebuah bentuk khusus meskipun dibuat menurut prinsip-prinsip sonata.

Kebanyakan simfoni adalah karya-karya tonal dalam empat gerakan (movement) dengan bagian pertama dalam bentuk sonata dan ini sering digambarkan ahli-ahli teori musik sebagai struktur simfoni klasikal, meskipun beberapa simfoni yang dibuat para master seperti Joseph Haydn, Wolfgang Amadeus Mozart maupun Ludwig van Beethoven, tidak sesuai dengan model ini.New York Philharmornic Orchestra

Aaron Green, seorang kritikus musik di majalah musik klasik Andante, menyusun 10 simfoni paling populer versi Aaron Green ini, memiliki gaya musikal yang bervariasi. Berikut kesepuluh simfoni tersebut:
1. Mahler Symphony No. 9 in D Major
Jika Anda mendengarkan Symphony No.9 ini, ambil selimut dan kenakan, duduklah di depan perapian, dan hanyutkan diri Anda dalam alunan orkestrasi yang dibuat Mahler dengan sangat indah. Mahler menulis simfoni ini ketika ia merasakan kematiannya makin dekat. Banyak orang percaya, gerakan keempat pada simfoni ini menggambarkan 5 kondisi psikologikal menjelang kematian: penolakan dan pengasingan, kemarahan, rasa ketergantungan, depresi, dan kepasrahan. Sebuah simfoni yang memiliki daya magis.


2. Haydn Symphony No. 34 in D minor
Karya Haydn ini mungkin kurang dikenal, tetapi inilah sebuah simfoni dari periode Klasik yang sempurna dalam keseimbangan emosi dan seni. Gerakan pertama dibuka dengan melodi yang terapung-apung di atas nada-nada rendah. Dan pada gerakan kedua, Haydn menghentak dengan irama bernuansa musik pop. Menuetto di gerakan ketiga membawa imajinasi ke sebuah pesta dansa yang anggun dan aristrokat. Gerakan terakhir membawa pendengarnya ke dalam suasana riang gembira.

3. Beethoven Symphony No. 5 in C minor
Semua orang rasanya pernah mendengar gerakan pertama dari simfoni ini. Beethoven mengemas tiap gerakan menjadi jalinan sebuah cerita, dimana pada setiap gerakan, Beethoven memberinya ornamen-ornamen yang mengejutkan pendengarnya. Sebuah simfoni yang sarat dengan orkestrasi yang indah.


4. Mozart Symphony No. 25 in G minor
Karya Mozart yang satu ini, mungkin kurang dikenal, tetapi inilah sebuah simfoni yang sangat jelas mengkombinasikan bentuk klasik dengan ekspresi flamboyant Mozart. Gerakan pertama meski terdengar ekspresif, menghadirkan sebuah suara yang jernih. Orkestrasi pada gerakan kedua memberi suara pastoral. Sementara di gerakan ketiga sebuah kombinasi melodi, keluar masuk bergantian. Mozart menutup simfoni ini dengan nuansa riang pada gerakan keempat.


5. Barber Symphony No. 1 in G Major
Samuel Barber, komposer abad 20 dari Amerika, menulis simfoni ini tahun 1936. Orkestrasinya hampir serupa dengan Symphony No. 9-nya Mahler. Barber memasukkan chord-chord yang sangat kompleks, dengan lapisan-lapisan instrumentation yang luar biasa indah.


6. Haydn Symphony No. 94 in G Major
Simfoni ini terkenal dengan sebutan “Surprise” Symphony. Judul aslinya berasal dari bahasa Jerman , “Paukenschlag” yang berarti pengaruh kuat drum. Gerakan pertama dibuka dengan melodi lembut dengan harmoni yang indah. Melalui simfoni ini Haydn memperlihatkan keahliannya yang khas. Yakni, membuat melodi-melodi sederhana, tetapi memberi impact yang luar biasa besar.

7. Dvorak Symphony No. 9 in E minor
Dvorak menulis simfoni ini tahun 1893, dimana Dvorak memasukan unsur folklore Afrika-Amerika dan Indian Amerika, setelah dia mengunjungi Amerika. Melalui simfoni ini, Dvorak meraih sukses internasional, setelah untuk pertama kalinya, simfoni ini dimainkan oleh New York Philharmonic.

8. Ives Symphony No.1 in D minor
Ives menulis simfoni ini setelah ia terpengaruh oleh Symphony no.9 dari Dvorak pada gerakan kedua, Symphony No.9 dari Beethoven pada gerakan ketiga, “Unfinished” symphony dari Schubert pada gerakan pertama, dan symphony “Phatetique” dari Tchaikovsky pada gerakan keempat. Ives mengemasnya dengan sangat indah. Simfoni ini memperlihatkan kehebatan Ives dalam mengambil pengaruh-pengaruh simfoni dari berbagai komposer, dan membentuknya dengan bahasanya sendiri.


9. Brahms Symphony No. 2 in D Major
Brahms sangat terpengaruh Beethoven. Simfoni ini, meskipun tidak terlalu sukses, memiliki posisi penting setelah Schumann. Simfoni ini kaya akan orkestrasi, antara Beethoven dan Mahler. Pada gerakan pertama, Bhrams menghadirkan tiga motif yang berbeda secara simultan sebagai tema utama. Gerakan keempat meiliki sebuah kesamaan dengan gerakan terakhir pada Symphony no. 9 dari Beethoven.


10. Beethoven Symphony No. 9 in D minor
Simfoni ini barangkali karya Beethoven yang paling hebat. Semua orang tahu chorus “Ode to Joy” pada gerakan terakhir simfoni ini. Melalui simfoni ini, Beethoven menempatkan simfoni pada sebuah level baru dengan menambahkan choir pada orkestrasinya.

Semoga informasi 10 Karya Simfoni Terpopuler di Dunia di atas bermanfaat.

(Sumber: STACCATO, Juni 2010)

Kata kunci pencarian:

karya mozart, lagu beethoven yang paling terkenal, lagu mozart yang paling terkenal, karya beethoven, lagu klasik terpopuler, Lagu orkestra, lagu beethoven yang terkenal, karya mozart yang paling terkenal, lagu mozart yang terkenal, lagu mozart paling terkenal, 
Share this article!

Comments

  1. Terima kasih…
    Sangat bermanfaat…

Speak Your Mind

*